Utama Teknologi INTEL Menggunakan Kecerdasan Buatan (AI) Untuk Menyelamatkan Terumbu Karang

INTEL Menggunakan Kecerdasan Buatan (AI) Untuk Menyelamatkan Terumbu Karang

52

INTEL Menggunakan Kecerdasan Buatan (AI) Untuk Menyelamatkan Terumbu Karang

Hari ini, pada Hari Bumi (Earth Day) 2020. Accenture, Intel dan Yayasan Alam Sekitar Sulubaaï mengumumkan Projek: CORaiL, satu penyelesaian menggunakan kuasa kecerdasan buatan (AI) untuk memantau, mencirikan dan menganalisis ketahanan terumbu karang. Projek: CORaiL dikerahkan pada bulan Mei 2019 ke atas terumbu karang sekitar Pulau Pangatalan di Filipina dan telah mengumpul sekitar 40 ribu gambar, yang telah digunakan oleh para penyelidik untuk mengukur kesihatan terumbu secara waktu nyata (real time).

“Projek: CORaiL adalah contoh luar biasa bagaimana teknologi AI dan kelebihan dapat digunakan untuk membantu penyelidik memantau dan memulihkan terumbu karang. Kami sangat berbangga bekerjasama dengan Accenture dan Sulubaaï Environmental Foundation dalam usaha penting ini untuk melindungi planet kita. ”
–Rose Schooler, naib presiden korporat Intel dalam Kumpulan Penjualan dan Pemasaran

Kenapa Ia Penting:

Terumbu karang adalah antara ekosistem yang paling pelbagai di dunia, dengan lebih dari 800 spesies terumbu karang berperanan menyediakan habitat dan tempat tinggal bagi sekitar 25% kehidupan laut global. Terumbu karang juga sangat bermanfaat bagi manusia. Mereka melindungi garis pantai dari ribut tropika, menyediakan makanan dan pendapatan untuk 1 bilion orang, dan menghasilkan 9.6 bilion USD dari aktiviti pelancongan dan rekreasi setiap tahun. Tetapi menurut Program Persekitaran Bangsa-Bangsa Bersatu, terumbu karang terancam dan cepat merosot kerana penangkapan ikan berlebihan, pukat dasar laut, suhu pemanasan dan pembangunan pesisir pantai yang tidak terkawal.

“Kecerdasan buatan (AI) memberikan peluang yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menyelesaikan beberapa masalah masyarakat yang paling menjengkelkan,” kata Jason Mitchell, pengarah urusan dalam praktik Komunikasi, Media & Teknologi Accenture. “Ekosistem rakan korporat dan sosial kami untuk projek ‘AI untuk kebaikan sosial’ ini membuktikan bahawa terdapat banyak kekuatan untuk memberi kesan positif terhadap alam sekitar.”

Bagaimana Ia Berfungsi:

Jumlah banyak dan kepelbagaian ikan berfungsi sebagai petunjuk penting bagi kesihatan terumbu secara keseluruhan. Usaha pemantauan terumbu karang tradisional melibatkan penyelam manusia sama ada secara langsung mengumpulkan data di bawah air atau menangkap rakaman video dan gambar terumbu secara manual untuk dianalisis kemudian. Kaedah-kaedah tersebut dipercayai dan digunakan secara meluas, tetapi ada kekurangan: Penyelam dapat mengganggu tingkah laku hidupan liar dan secara tidak sengaja mempengaruhi hasil tinjauan, dan waktu di bawah air terbatas kerana penyelam hanya dapat mengambil gambar dan video selama sekitar 30 minit.

Jurutera dari Accenture, Sulubaaï dan Intel menggabungkan kepakaran mereka untuk Project: CORaiL dengan tujuan untuk membantu penyelidik memulihkan dan menambah terumbu karang yang sudah ada di Filipina. Pertama, mereka membina Sulu-Reef Prosthesis, platform bawah air konkrit yang dirancang oleh Sulubaaï untuk memberikan sokongan kuat terhadap serpihan karang yang tidak stabil.

Sulu-Reef Prosthesis menggabungkan serpihan karang hidup di dalamnya yang akan tumbuh dan berkembang, menyediakan habitat hibrid untuk hidupan ikan dan laut. Kemudian, mereka meletakkan kamera video bawah air pintar secara strategik, dilengkapi dengan sistem Accenture Applied Intelligence Video Analytics Services Platform (VASP) untuk mengesan dan memotret ikan ketika mereka melintas. VASP menggunakan AI untuk menghitung dan mengklasifikasikan kehidupan laut, dengan data yang kemudian dikirim ke papan pemuka permukaan, di mana ia memberikan analisis dan trend kepada penyelidik dalam waktu nyata(real time), yang memungkinkan mereka membuat keputusan berdasarkan data untuk melindungi terumbu karang.

“Nilai data anda bergantung pada seberapa cepat anda dapat mengumpulkan maklumat jelas dan membuat keputusan daripadanya,” kata Athina Kanioura, ketua pegawai analisis Accenture dan pemimpin Accenture Applied Intelligence. “Dengan kemampuan untuk melakukan analisis masa nyata(real time) melalui streaming video, VASP memungkinkan kami memperoleh sumber data yang banyak, melalui pemantauan bersifat ‘hands on’ tanpa mengganggu persekitaran bawah air.”
VASP dari Accenture ini dikuasakan oleh pemproses Intel® Xeon®, Kad Pecutan Terprogram Intel® FPGA, Intel® Movidius ™ VPU dan Intel® Distribution of OpenVINO ™ toolkit.

Apa Seterusnya:

Jurutera sedang berusaha untuk Projek generasi seterusnya: prototaip CORaiL, yang akan merangkumi rangkaian saraf konvolusional (convolutional neural network) yang dioptimumkan, dan bekalan kuasa sandaran. Mereka juga mempertimbangkan untuk pemasangan kamera inframerah, yang memungkinkan pengambilan video pada waktu malam untuk membuat gambaran lengkap mengenai ekosistem karang. Penggunaan tambahan boleh merangkumi pengkajian kadar migrasi ikan tropika ke perairan dingin, dan memantau pencerobohan di kawasan bawah laut yang dilindungi atau dilarang.

Apa Komen Anda?